pengalaman ajuan KPR…(bukan promosi)

akhirnya, waktu itu pun tiba. mau tidak mau harus mulai memikirkannya. yahhhh itu dia punya RUMAH, masa mau ngontrak atau tinggal di mess mulu hahaha. hitung2 buat modal waktu mo ngelamar anak gadis orang secara masih single udah punya rumah walau kredit (keren gak tuh hehehe)

bulan mei kemaren akhirnya memutuskan mau beli rumah dimana dan mau ambil KPR dibank mana (setelah muter2 sekitar 15 perumahan diseputaran bogor). berhubung developer diperumahan inceran kerja sama cuma sama bank mandiri, mandiri syariah, bni, bni syariah, panin dan btn (tapi gak direkomendasikan sama developer coz muahallllllll).  saya masukin semua ajuan KPR kesemua bank itu dan hasilnya mandiri, mandiri syariah (bsm), bni syariah dan panin menerima KPR saya hehehe tapi karena sesuatu dan lain hal, saya belum bisa akad kredit 😦

ini pengalaman saya waktu ngajuin KPR…

1. bank mandiri, ngajuin KPR melalui developer coz sebelumnya udah ngedatengin banknya terus dikasih saran melalui developernya aja biar berkas2 pendukungnya bisa diurusin sekalian, cs-nya ramah. aktif bgt deh, kita ajuin KPR yang di acc duluan malah asuransi dan creditcard (padahal gak pernah apply lho…!!!!) but gak recommended denger2 cerita teman2 kantor cz bunga setelah promo fixed gak mau turun walaupun suku bunga BI udah turun 😀

2. BSM, cs-nya manis bgt cuy hahahaha diterangin rinciannya tapi kurang detil. udah terpana sama senyum cs-nya 😀

3. BNI syariah, dari awal niatnya ambil KPR di bank syariah coz cicilan perbulannya tetap (anak ekonomi pasti ngerti istilah2 anuitas, effektif, margin, floating point dan kawan2nya). hasil googling BNIS nomor 3 paling ringan setelah muamalat dan BRIS. cs-nya kurang ramah, jarang senyum 😦

4. panin, masukin via developer tapi sebelumnya pernah ngeper duluan cos pernah ketemu marketingnya tanya2 soal KPR. marketingnya bilang dengan penghasilan saya yang Rp. xxyyzz susah untuk di approve. pada kenyataannya melebihi ekspektasi saya (kpr saya malah diterima).

ini point2 pentingnya :

#untuk syarat2 KPR yg harus disiapin antara lain fotocopy KTP, KK, SK, rekening koran (lengkapnya bisa googling) 😀

#kalau udah pernah masuk BLBI (black list bank indonesia) kecil nih peluangnya untuk bisa di acc. KPR-nya

#setiap bank melihat track record keluar masuknya uang direkening kita minamal 3 bulan terakhir. tapi itu bisa disiasati dengan cara memperbaiki track record keuangan kita. misalnya kita punya rencana ajuin KPR bulan april maka sebaiknya dari mulai januari-maret kita benahi neraca input-outputnya.

contoh kasusnya kayak saya, beberapa persen dari penghasilan saya dibayar cash, tapi waktu kita bilang ke bank, banknya gak bakalan percaya kalau gak ada bukti, nah looo…! saya harus bolak-balik bagian keuangan untuk minta slip gaji dan buku besarnya (asli dan dilegalisir) dari januari-april. solusinya gimana…? semua duit cash yg saya terima dari januari-april seharusnya saya tabungin ke bank biar bisa masuk rekening koran walaupun setelah ditabung langsung ditarik (bank cuma ingin lihat pendapatan kita yang dimasukan ke tabungan == laporan penerimaan cash kita).

#jangan pernah malu bertanya sama teman2 yg sudah ambil kpr coz pengalaman mereka sangat berharga.

oiyaaaa setelah kesana kemari akhirnya saya memutuskan ambil kpr di BNIS, udah deal tanggal akad-nya (27 juni) tapi karena sertifikat tanahnya belum dipecah, BNIS-nya menolak dan minta dipending sampai sertifikat pecah, nah lo….! kecewa…? pasti. tapi mau gimana lagi, setiap bank punya SOP. ambil positifnya ajah, mungkin BNIS bukan jodoh saya hehehe…

berhubung saya malas memikirkan kpr yang berlarut2 (BNIS), maka saya putuskan ambil BSM. kenapa…? karena BSM mau akad walaupun sertifikat masih proses pecah. alhamdulillah banget, jadinya tanggal 11 juli kemaren saya akad kredit sama BSM dan mulai bulan depan (agustus) sudah harus bayar cicilan yang pertama. kira2 mampu bayar gak yah selama 180 bulan kedepan (bertanya dalam hati), insya Allah untuk niat dan usaha yang baik Allah akan memberikan jalan, aamiin…

NB : sorry kalau tulisan saya gak runtun kayak bikin skripsi, maklum newbie 😀 (ngeles mode on)

untuk skema anuitas, bisa dilihat di link ini, semoga membantu 🙂

Advertisements

34 thoughts on “pengalaman ajuan KPR…(bukan promosi)

  1. selamat Gan dan semoga dg niat yg baik akan diberi kemudahan dan tentunya mudah2 an dapat kehalalan. saya juga mengajukan KPR syariah Muamalat dah 1mgg aplikasi tp kok appraisal lom jg yah, padahal BLBI mestiny enggak (dah dr th 2005 ga da urusan ma pinjam-meminjam baik Bank/finance), aplikasi surat2 lengkap (u/rmh second), gaji cukup dr syarat 1/3 dari angsuran plafon, track record rek 3bln trkhr sepertiny jg lebih dr cukup (perbandingan income dan pengeluaran) tp kok terkesan lama ya? padahal kalo baca dr googling proses appraisal +/- 3hr dr aplikasi masuk. jd kalo melihat dr appraisal +/-3hr ( real sudah 1mgg blom), trus tahap penentuan nilai appraisal lanjut tahap penentuan kpr diterima/ditolak pihak bank dan jika diterima penjadwalan akad sampai realisasi pembayaran kira2 habis berapa bulan ya?

    • mungkin bisa jadi berkas2 aplikasi Agan keselip atau orang yg ngurus berbeda sama orang waktu Agan masukin aplikasi. teman ane perhah kasus kyk gitu…

      #fyi : klo kmren ane prosesnya gak samapi 1 bulan Gan, mulai dari masukin aplikasi, interview sampai proses akad. ane akad bulan juli, awal oktober udh dapat salinan AJB (rumah baru)

  2. gan bisa ga jelasin gimana urutannya ngajuin kpr? ane bingung nih, apa harus ke perumahan dulu nyari rumah trus baru ngobrol sm developernya gitu? trus uang muka yg harus disiapin berapa gan?

    • 1. yah kita hrs menetapkan rumah inceran kita itu dimana (lokasi), speknya seperti apa (bata merah, baja ringan, dll) dan sudah sesuai budget kita apa belum
      2. jangan lupa lihat fasilitas yg ditawarkan, seperti tidak ada biaya tambahan utk PAM, listrik, AJB, balik nama, sertifikat sudah pecah/belum, fasilitas pendididkan, toko, dll
      3. utk DP setahu saya minimal 20% dari harga rumah (kalau saya kemaren 25% dari harga rumah dan DP bisa dicicil).
      4. ada beberapa perumahan booking fee itu sudah termasuk DP, ada jg booking fee terpisah sama DP.
      5. perhatiin developer kerjasamanya sama bank apa saja (rekomendasi KPR gunakan bank syariah coz ada kepastian cicilan perbulan #pengalaman pribadi).
      6. harus siapkan biaya2 lain minimal 10% dari harga rumah (biaya2 tsb bisa asuransi jiwa, asuransi kebakaran, biaya admin, biaya notaris, dll)
      7. utamakan sertifikat udh pecah perkavling, klo belum pevah harus dapat kepastian berapa lama proses pemecahan sertifikat (pengalaman pribadi, perumahan saya dlm proses pemecahan, dan sampai sekarang sertifikat masih proses pemecahan di BPN, lama banget)

      itu dulu 🙂

    • setahu saya bedanya cuma soal penetapan harga mba 🙂

      klo rumah baru via developer kan harga yang nentuin developer. waktu ngajuin KPR, bank tau-nya harga rumah yah segitu [yg ada di pricelist developer].

      klo rumah second kan yg nentuin pemilik rumah. TAPI waktu kita ngajuin KPR ke bank, bank belum tentu akan setuju dengan harga itu. ada istilah appraisal [penaksiran harga]. bisa jadi harga yg ditetapkan itu dibawah standar bank. appraisal itu jg tergantung daerah rumah, posisi rumah [tusuk sate atau tidak], dll

      semoga membantu 🙂

  3. mas<, saya juga bingung meski sdh browsing kesana kemari. boleh tau gak ? contoh nilai kredit rumahnya berapa ? dicicil brp tahun? dan perbulannya berapa ( di syariah tsb ) ?
    txs kalau bersedia membalasnya, mungkin lewat email saya saja.

  4. Makasih infonya, mas Rizki..
    Denger-denger ni ada yang gak puas sama KPR syariah. Jadi ada beberapa kasus angsuran mereka berubah setelah beberapa tahun, jadi floating gitu..
    gimana mas Rizki sampai sekarang masalah angsuran oke-oke aja..?
    terus itu mas pake skema Murabahah (jual beli)? Bisa di share margin yg diambil BSM nya berapa ya..?
    Terima kasih. 🙂

    • sama-sama… 🙂

      sejauh ini tidak ada masalah dengan angsuran saya Mba April. setahu saya KPR syariah gak mengenal sistem floating point. syariah kan pakai flat walau proporsi antara cicilan pokok dan bunga berbeda.
      BSM pakai anuitas [kalau gak salah, bisa googling lebih jelasnya] jadi, jumlah cicilan tetap TAPI bayar bunga dulu besar didepan sedangkan cicilan pokok kecil didepan. marginnya lupa, anatara 13-14 %

  5. kang, kasus saya mungkin bisa dikatakan jarang, soalnya pihak developernya perorangan. jadi yg punya tuh perumahan Pak Haji … “promonya yg bikin ane ngilier DP cuma 10 juta untuk type 36/72 dan cicilan fixed 2 th bunga 5%” ane ngambil cicilan yg maksimal yaitu 25 thn. hhehe
    yg jadi pertanyaan, apakah ntar kedepannya bisa pindah angsuran ga? misalnya dari BTN yg notabennya bank konvensional pindah ke Bank Syariah.. soalnyakan ntar kedepannya bunga di tahun ke 3 pasti normal dan pasti melonjak bunganya hingga 14%.
    makasih sebelumnya kang

  6. hahahaha emang kalo soal promo bikin orang ngiler Kang Bocha, 5% lagi, dibawah promo2 lainnya yang 7 persenan. apalagi kyk sekarang, BBM naik bunga bank otomatis naik 😐

    SETAHU SAYA,
    # bisa over kredit kang, antar bank, tapi rada ribet urusan administrasinya. saya kurang paham 😀
    # saya punya teman yg kasusnya kayak akang, diakalinnya dengan cari pinjaman ditempat lain yg bunganya lebih kecil untuk melunasi seluruh KPR awal. intinya sih pindah lobang hehehehe tapi ini juga kn ada aturannya. ada bberapa bank ngasih pinalti utk urusan pelunasan. ada jg bank yg gak ngasih pinalti tapi dengan syarat setelah tahun ke-x baru boleh dilunasin.

    semoga membantu 🙂

  7. Mas Rizki, kl kasus saya beda..pihak developer nya tidak mau memberikan fotocopy sertifikat pecah dan fotocopy IMB nya. Jadi BSM nya tidak bisa acc. kl kedua dokumen tersebut tidak diberikan oleh pihak developer nya..koq mas Rizki bisa di acc. yah walaupun sertifikan pecah nya masih dlm proses? gimana caranya tuh mas?
    Jadi aq sekarang masih cari2 bank yg mau kasih pinjaman KPR walaupun fotocopy sertifikat pecah n IMB nya baru dikasih sm developer nya kalau aq sudah akad jual beli dan setor harga rumah nya ke developer nya? Mohon pencerahannya yah. Terimakasih Banyak :).

    DESI, Cikarang.

    • hmmmmm begini, saya jg baru pertama kali ini melakukan yg namanya kontrak hutang jangka panjang a.k.a KPR Mba Desi 😀 sebelum akad kredit itu saya sudah ngobrol banyak sama pihak bank. soal sertifikat yg belum pecah dll. bank tidak akan mencairkan plafon kredit nasabah ke developer selama developer belum memberikan jaminan sertifikat rumah (SHGB/SHM) asli ke bank sebagai jaminan. jadi waktu akad kredit, bank hanya mencairkan kurang dari 25% dari plafon kredit nasabah. kalau sertifikat asli udh ditangan bank, baru KPR dicairkan semua. selain itu kenapa bank mau memberikan KPR karena kn ada jaminan dari notaris kalau sertifikatnya dalam proses pemecahan (istilahnya cover note), katanya sih itu sudah kuat secara hukum dan akad jual beli saja sudah kuat secara hukum kalau rumah udah jadi milik nasabah walau blm lunas dan sertifikat belum dipegang [sekali lagi itu katanya]. oia, notarisnya kn juga ada dua, notaris bank (ngurus AJB) dan notaris developer (ngurus sertifkat). ini berdasarkan pengalaman saya, semoga bisa membantu 🙂

      kalau utk kasus Mba Desi, syarat2 ajuan KPR saja hrs membutuhkan IMB. jadi bagaimana mau di acc dan ijab kabul kalau IMB saja tidak diberikan. aneh menurut saya 🙂

      NB : samapi detik ini pun saya belum mendapatkan copy sertifikat rumah saya dengan alasan dari developer karena masih dlm proses di BPN yg berbelit2. menurut saya pihak developer yg berbelit 😐

  8. Nice Info mas Rizky,
    Saya juga lagi rencana mau mengajukan KPR nih, cuma syarat pada umumnya kan masa kerja minimal 1 tahun, nah itu maksudnya semata2 1 tahun atau sebagai karyawan tetap selama minimal 1 tahun ya? sementara kondisinya masa kerja saya masih kontrak (1 tahun) dan belum genap 1 tahun, jadi apakah saya harus nunggu sampai habis masa kontrak (1 tahun) dan menjadi karyawan tetap dulu minimal 1 tahun jadi total 2 tahun masa kerja atau pengajuannya bisa pas masa kontrak 1 tahun habis bersamaaan dengan pengangkatan sebagai karyawan tetap? Mohon pencerahannya juga ya mas.. Terimakasih banyak 🙂

  9. waduhhh, klo soal itu sepertinya bank agak saklek mas ilham hehehe bank gak berani ambil resiko kalau masa kerja belum memenuhi batas minimal atau belum karyawan tetap. intinya bank berani ngasih KPR kalau sudah memiliki jaminan kepastian. cmiiw 🙂

    dan kebetulan waktu saya ambil KPR masa kerja saya sudah lebih dari 2 tahun

  10. nah jumlah penghasilan kita ngaruh gak mas ke plafond yg akan disetujui bank? hehe

    • wahhh itu pasti banget mas, utk cicilan itu maksimal 30% dari total pendapatan kita. klo sudah menikah kan bisa joint income juga lho 🙂

  11. mas rizki, kalo boleh tau perbandingan pokok dengan margin yang dibayar tiap bulannya brapa ya? karena saya lagi bandingin sama bank konvensional, dalam 1 tahun pokok yang terbayar berapa.

    • klo di BSM pake skema anuitas mba/mas klo gak salah. lebih jelas soal anuitas bisa googling. saya lupa berapa ratio antara bunga dan pokok. yg jelas lebih besar bunga. klo bandingin syariah-konvensional kyk nya gak apple to apple… 🙂

      • hehee…iya sebenernya udah bandingin sesama syariah (BNIS dgn jatim syariah), sayangnya jatim syariah tidak boleh dilunasi sebagian krn aturan dari BI (kata marketingnya). sedangkan BNIS tidak bisa open tentang rasio pokok dan margin kalo belum appraisal. yah aneh aja…
        btw thx sharingnya

  12. menarik nih gan, marketingnya bilang dengan penghasilan saya yang Rp. xxyyzz susah untuk di approve. pada kenyataannya melebihi ekspektasi saya (kpr saya malah diterima).
    kalo menurut aturan kan 1/3 dari gaji. kalo boleh tau range 1/3 gaji agan dibanding sama cicilan perbulan jauh ga? di atas 200rbu kah? ane jg mau ambil kpr tapi kayaknya bakal mentok di gaji bulanan 😀

    • harus ngasih tau yah gan…? hehehehe kalo rataan penghasilan pertahun lebih dari yg agan sebutin. tpi coba dulu aja gan. semoga berhasil

      • hehe bukan penghasilannya lho gan, misal KPR 15 thn= Rp 1 jt ternyata 1/3 gaji kita cuma 800 rbu. Kemungkinan di tolak bank nya besar kan, karena selisihnya sampe Rp. 200 rbu.
        nyesek jg kan kalo misal udah booking fee Rp 2jt terus angus 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s